nuffnang

dari irwan miswan

Terima kasih sudi singgah ke blog yang tidak seberapanya ini. Kalau kawan-kawan ada info berguna, atau ingin menegur kesilapan aku, dipersilakan, tapi tegurlah secara positif sebab aku akan lebih hargai mereka yang menegur secara positif dan mendoakan kesejahteraan mereka. Sekian.

Friday, November 11, 2016

KISAH BENAR, SEDEKAH RM1.00 MENJADI RM200...

Kisah ini berlaku kepada teman Abang yang mempunyai teman di universiti tempatan.
.
Kisahnya bermula pada satu Jumaat. Seperti biasa teman kepada teman Abang ini ke masjid untuk menunaikan solat Jumaat dan dia tergerak ingin menderma ke tabung masjid. Dibukanya dompet. Di dalamnya hanya ada dua not kertas RM1.00. Dengan redha, pemuda itu mengambil sekeping not RM1 di dalam dompet lalu dimasukkan ke tabung masjid dan meninggalkan sekeping not RM1 di dalam dompetnya. Sekali lagi dia redha.
.
Petang hari yang sama, pemuda itu dan rakan-rakan yang lain membuat tugasan di dalam kelas.
.
Sedang masing-masing khusyuk membuat tugasan, mereka didatangi oleh seorang pakcik yang tidak dikenali. Dari meja ke meja pak cik itu pergi untuk meminta bantuan. Pakcik itu ingin meminjam motosikal tetapi tiada seorang pun yang ingin membantu.
.
Sampai sahaja pakcik itu di meja pemuda tersebut, pemuda itu terus memberi kunci motosikalnya tanpa berfikir panjang kerana pada masa itu fokusnya hanya ingin menyiapkan tugasan.
.
Selang beberapa jam...
.
Pakcik itu pulang. Pakcik itu berjumpa pemuda tersebut untuk memulangkan kunci. Selepas mengucapkan terima kasih, pakcik itu mengeluarkan bungkusan plastik putih dari poketnya. Bungkusan itu berisi berkeping-keping not wang kertas Ringgit Malaysia lalu diberkan RM200 kepada pemuda tersebut.
.
Pemuda itu tersentak lalu menolak pemberian pakcik tersebut kerana beliau ikhlas memberi pinjam motosikalnya. Lalu pakcik itu berkata,"Ambillah nak, pakcik ingat selama ni pakcik dah baik, rupanya ada lagi orang yang lebih baik daripada pakcik."
.
Pakcik itu pun berlalu...
.
Dalam perjalanan pulang ke rumah. Pemuda itu terfikir. Dari mana datangnya pakcik tu? Bukannya boleh suka-suka orang luar masuk ke kawasan universiti. Tiada tag pelawat pula tu. Kedua, semasa pemuda tersebut memerhatikan pakcik itu beredar, pakcik itu menghala ke hutan belakang universitinya....
.
Hingga sekarang masih belum diketahui jawapannya.
.
Sekarang, pemuda tersebut telah berjaya. Sebelum konvo lagi beliau sudah membuat duit daripada hasil seninya.
.
TAPI beliau tetap seperti dulu. Berpewatakkan sederhana. Tidak membangga diri. Tetap tunduk walaupun berisi. Kerana beliau selalu teringat kata-kata pakcik misteri itu....
.
"PAKCIK INGAT PAKCIK DAH BAIK NAK, RUPANYA ADA ORANG YANG LEBIH BAIK DARIPADA PAKCIK."
.
Ini bukan kisah rekaan. Harap menjadi pedoman kepada kita yang hidup menumpang di bumi tuhan.

Wednesday, May 25, 2016

Kisah pakcik mee siput.


Salam. 
Gambar ni Abang snap masa join CBS di Tanjung Emas Muar tempohari. Sedang Abang set-up tempat niaga, tiba-tiba bunyi loceng. Abang sangka orang menjual aiskrim. Rupa-rupanya pakcik ni. Dia membawa basikal tuanya menjual mee siput. 

Apa yang menariknya, sampai sahaja dia di tapak CBS dan kanopi jualan, dia tidak mengayuh laju. Tetapi berhenti setiap satu meter. Relax kejap. Bunyikan loceng. Menarik pelanggan. Walaupun yang lalu tu orang yang sama. Sehinggalah mee siput yang penuh sebakul tadi tinggal suku bakul. 

Mungkin kita akan berkata, ok la tu jual mee siput. Kat kawasan ramai orang. Mesti orang beli. Persoalannya, kalau mudah, kenapa jarang orang buat?

Sunday, February 28, 2016

Panggilan hangit ejen insuran.

Salam. 
Kejadian ini berlaku beberapa hari lepas. Sedang Abang berborak dengan rakan2 mengenai Air Tebu Abang Y, Abang mendapat panggilan daripada nombor KL, 03. Dalam hati Abang dah target, ni mesti orang insuran ni. Takpelah, Abang angkat. 

Insuran: hello, ini encik irwan?

Abang: ya, saya. kenapa ya?

insuran: saya dari .................

Abang: ohh, ini berkaitan insuran ya? bukan apa, saya sudah ada takaful.

insuran: tawaran kami lebih rendah encik. mesti encik boleh bayar setiap bulan. 

Abang: maaf ye encik, takpe, saya banyak komitmen. 

insuran: encik boleh langgan 2 insuran dalam satu masa. lagipun bayaran setiap bulan kami rendah. 

Abang: maaf ye, ekonomi tidak berapa stabil, lagipun bayaran rendah macamanapun tawaran kamu, tetap saya kena yang bayar. Jadi tidak mengapa ya.

insuran: (terus letak ganggang telefon). 

Apa salah Abang? Abang jawab cara baik. Terangkan cara baik. Tapi dia letak camtu je? 

Disebabkan sikap macam ni, ramai orang malas nak bercakap dengan ejen insuran atau takaful. 

Ada rakan kepada rakan Abang yang menerima panggilan dari ejen insuran, kawan Abang angkat call lepas tu biarkan saja. 

Diharap ejen takaful dan insuran selepas ini jaga "brand" masing-masing. Kita semua sama manusia, sama-sama penat mencari rezeki. Kita sama-sama jaga hati masing-masing. Cakap elok-elok, berbudi bahasa. Tak salah. 

Maaf andai ada tersalah kata. 
Yang ikhlas,
Abang Y


Wednesday, February 24, 2016

Air Tebu Abang Y: Tercetusnya idea

Tanggal 18 Ogos 2015. 
Masa tu Abang sedang mencari idea, mencari jalan bagaimana ingin menambahkan pendapatan berikutan keadaan ekonomi yang tidak stabil.  Sejujurnya Abang tidak mempunyai modal yang banyak pada masa itu. 

Tiba-tiba Abang teringat, ayah Abang mempunyai mesin tebu tetapi sudah lama tidak digunakan. Ayah Abang juga merupakan seorang pekebun dan beliau juga ada menanam pokok tebu. 


Abang dapat idea! Abang nak jual air tebu. Tetapi Abang inginkan kelainan. Abang ingin botolkan air tebu abang. 

Abang beritahu ayah, Abang ingin membeli stok tebu beliau. Tetapi Abang ingin bayar secara ansur kerana Abang tidak mempunyai modal yang banyak. Jadi ayah setuju supaya Abang membayar stok penghantaran pertama tebu, apabila penghantaran stok ke 3 sampai. Jadi mudah untuk Abang rolling. Perlu diingatkan, harga yang ayah beri pada Abang, sama dengan harga ayah jual kepada pelanggannya, bukan harga anak beranak. Tidak mengapa, Abang tetap teruskan niat Abang. 


Jadi, pada 25 Ogos 2016, dengan bantuan rakan-rakan, Abang mulakan proses air tebu. Abang buat eksperimen sendiri, menguji ketahanan air tebu. Sehinggalah Abang dapati yang air tebu ini tidak tahan lama pada suhu biasa. Menjadi masalah untuk Abang. 

Tetapi setiap masalah mesti ada jalan penyelesaian. Kita sambung di post akan datang. 

Terima kasih atas kesudian kalian untuk membaca post ini. 

Terima kasih atas sokongan kalian.

popular post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

artikel dari blog kawan-kawan