nuffnang

dari irwan miswan

Terima kasih sudi singgah ke blog yang tidak seberapanya ini. Kalau kawan-kawan ada info berguna, atau ingin menegur kesilapan aku, dipersilakan, tapi tegurlah secara positif sebab aku akan lebih hargai mereka yang menegur secara positif dan mendoakan kesejahteraan mereka. Sekian.

Saturday, May 11, 2013

Tragedi Pahit 8 Mei jam 3.30 pagi

Bismillah...
Selamat tengahari kengkawan semua. Baru hari ni aku dapat gagahkan diri untuk menulis pengalaman pahit yang menimpa keluargaku pada 8 Mei 2013 jam 3.30 pagi. Pengalaman itu menyebabkan kami kerugian berpuluh ribu ringgit. Habis semua duit pelanggan kami dicuri. Tapi alhamdulillah, kami semua tidak mengalami kecederaan yang teruk.

7 Mei 2013. 8 malam - Waktu itu aku baru selesai solat maghrib (balik kerja lewat). Aku terus baring dikatil. Aku memang dah niat nak tengok bola JDT lawan ATM malam itu di warung tunangku Cik Pija. Malam itu aku merasa amat letih. Tidak tahu mengapa. Aku rasa amat malas nak keluar rumah mahupun keluar dari bilik. Dan selepas kejadian itu, baru keluarga ku mengadu perkara yang sama. Masing-masing rasa letih yang teramat sangat. Mungkin ini kebetulan. Wallahualam...

8 Mei 2012 jam 3.30 pagi - Aku tersentak dari tidur. Aku terdengar bunyi hentakan yang kuat dari luar bilikku. Dalam keadaan yang mamai aku cuma terfikir adakah ayah aku sedang memukul ular ataupun binatang berbisa yang masuk ke rumah. Tapi hentakan tu teramat kuat. Aku pun keluar dari bilik tidur ku dan mencari di mana bunyi itu datang. Dalam gelap itu aku menghala ke bilik tidur utama. Memang ternyata bunyi itu datang dari situ. Sedang aku cuba menajamkan mataku yang kuyu itu, tetiba aku terlihat seorang manusia yang berselubung sedang mencekik adik ku yang berumur 17 tahun sambil menghunus pisau di leher adikku. Dia mengarahkan aku datang ke arahnya. Aku cuma mampu mengikutnya sambil tak putus-putus aku beristighfar. Bunyi hentakan yang kuat tadi rupanya datang dari hentakan tong gas ke pintu bilik ibu bapa ku. 

Aku diarahkan untuk duduk di katil bersama ibu bapaku dan adikku. Adikku sudah menangis tersesak-esak kerana dia baru sahaja dijadikan tebusan. Pisau di lehernya. Siapa yang tidak takut? Aku hanya mampu menenangkan ahli keluargaku. Selepas itu perompak itu ke bilik adik-adik ku yang lain. Di kumpul satu tempat iaitu bilik tidur ibu bapaku dan tangan kami diikat. 

Mereka menyuruh ibu dan adik-adikku membuka rantai emas di leher dan tangan. selepas menggeledah bilik tidur ibu bapa ku, mereka masih tidak berpuas hati. Mereka mahukan wang yang lebih. Seperti mereka tahu aku ada menyorokkan wang di tempat lain. Ayah aku cuba melawan dengan mengatakan kami sudah tiada duit, tapi malangnya dia ditumbuk dengan kuat di dada dan di mata. Aku meminta ayah aku bertenang. Aku tak mahu mereka mengapa-apakan ahli keluarga ku. Dengan peralatan yang diguna mereka (cutter besar, screw driver dan pisau ibu ku) aku tidak mahu ahli keluargaku tercedera.

Aku membawa salah seorang dari mereka ke bilikku dan memberikan semua wang di dalam dompetku termasuklah wang di dalam tabung kahwin yang aku baru buat beberapa hari lepas. Semua diambil. Jam tangan yang aku beli sempena mendapat gaji pertama kerja pun diambil. Mereka terus menggeledah bilikku dan bilik adik-adikku yang lain.

Mereka masih tidak berpuas hati. Mereka tanya lagi mana lagi duit. Kami hanya mampu berkata tiada. Aku pula merayu supaya mereka cepat pergi kerana aku ingin membawa bapa ku ke hospital. Aku tak sanggup melihat ayahku terbaring sakit. Aku meminta ahli keluarga bertenang. 

Tidak lama selepas itu, salah seorang daripada mereka masuk kembali ke bilik tidur utama dan bertanyakan mengenai beg di dalam kereta ku. Dia ternampak beg yang aku sorokkan di bawah tempat duduk kereta ku. Rupa-rupanya mereka turut menyelongkar semua kenderaanku kecuali kereta aku. Kuncinya memang aku simpan. Mereka mengugut akan membunuh ibu bapaku jika aku tidak memberi kunci. Setelah aku berikan kunci kereta, mereka terus mengikat kaki dan tangan kami dengan lebih ketat dan mereka berempat terus keluar. Aku berasa amat terkilan kerana dalam beg itulah berisi wang milik pelanggan-pelangganku. 

Setelah beberapa minit, mereka tidak kembali, kami pun berusaha membuka ikatan masing-masing. Ayah aku mencari pengawal di luar, dia telah diikat tangan, kaki dan mulut. Aku pula terus menghubungi pihak polis.

Malang tidak berbau. Aku harap kisah ini menjadi pengajaran kepada rakan-rakan dan juga diriku sendiri. Selepas ini, kita kena lebih berhati-hati. Terima kasih kepada mereka yang sentiasa memberi semangat kepada aku dan keluargaku. Kepada pelanggan-pelanggan ku, terima kasih kerana memahami masalah dan musibah yang menimpa diriku dan keluarga ku. Aku akan tetap berusaha memberikan khidmat yang terbaik kepada pelanggan-pelanggan ku.

Nasib baik aku ada TUHAN. tanpa DIA, aku tak mampu bertahan sehingga sekarang. Sama-samalah berdoa untuk keselamatan diri dan keluarga masing-masing.

IRWAN MISWAN
JTM ENTERPRISE

6 comments:

Anonymous said...

Allah..hebatnye dugaan.tabahlah ye. Smpikan salam kuat smgt to all youf family members ya..-wawi (syafiq roduan)

Rozuan Ismail said...

sabar!! dugaan tuhan. Semoga ada hikmah di sebalik semua ni

Anonymous said...

Salam,

Ada perkara nak bincang sikit.. Ada e-mail tak? or contact no..hubungi saya pada jpam52@gmail.com

CintaZulaikha said...

ya Allah...nasib baik selamat semuanya

aque said...

sabar ye...
alhamdulillah semua selamat

yassin said...

salam kang, kabare?

org yg buat keje tu org situ ke jebeng??

popular post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

artikel dari blog kawan-kawan